Pilihan

Pilot Rusia yang Membelot ke Ukraina Tewas Diberondong Senjata Api dan Dilindas Mobil di Spanyol - Halaman all - Tribunjateng

 

Pilot Rusia yang Membelot ke Ukraina Tewas Diberondong Senjata Api dan Dilindas Mobil di Spanyol - Halaman all - Tribunjateng

TRIBUNJATENG.COM - Kematian penerbang Rusia yang membelot ke Ukraina, Maxim Kuzminov, menyisakan tanda tanya.

Media Barat mencurigai adanya keterlibatan dinas rahasia Rusia.

Kuzminov tewas diberondong senjata api lalu dilindas mobil di kota Vila Joiosa, Spanyol, pekan lalu.

Baca juga: Tokoh Oposisi Meninggal di Penjara Rusia, Yulia Bersumpah Putin Akan Diadili

Media Spanyol Vilaweb Catalan dan El Espanol menyebutkan pembunuhan pengkhianat Rusia tersebut dilakukan secara profesional.

Pengadilan memutuskan bahwa persidangan tersebut harus dirahasiakan, dan "seiring berjalannya waktu, keterlibatan Rusia dalam kejahatan tersebut tampaknya semakin besar kemungkinannya".

VilaWeb menyatakan bahwa belum dikonfirmasi secara resmi bahwa Kuzminov-lah yang dibunuh di Vila Joiosa, namun Direktur Badan Intelijen Luar Negeri Rusia Sergei Naryshkin menyatakan bahwa "pengkhianat dan penjahat ini menjadi mati secara moral ketika dia merencanakan kejahatannya yang kotor dan mengerikan."

Juru bicara komando Garda Sipil di Alacant, yang mengambil alih penyelidikan, mengatakan barang bukti yang didapatkan belum bisa menunjukkan para tersangka.

"Kami tidak memiliki data, kami tidak dapat mengkonfirmasi atau menyangkal apa pun, bahkan berapa banyak peluru yang mengenai mayat tersebut. Kami memberitahukan hal ini kepada semua media."

Juru bicara pemerintah Spanyol meminta kerahasiaan penyelidikan dan menghindari pertanyaan apakah pembunuhan ini merupakan eksekusi yang dilakukan oleh Rusia.

Vila Joiosa adalah kotamadya dengan populasi sekitar 35.000 jiwa dan ibu kota wilayah Marina Baixa. Laporan terbaru menunjukkan bahwa 1.200 warga negara Rusia dan 800 warga Ukraina terdaftar di sana.

La Cala, tempat pilot Rusia dibunuh, merupakan kawasan perumahan dan wisata. Jaraknya sekitar lima menit dengan mobil dari pusat kota menuju Finestrat.

Kompleks apartemen tempat Kuzminov dibunuh berada di Jalan Marinada dan terdiri dari lima menara dengan masing-masing 40 apartemen, layanan umum, taman, kolam renang, dan garasi bawah tanah.

Oleh karena itu, ini merupakan area yang menjamin tingkat keamanan dan anonimitas tertentu.

Model bangunannya tidak sama, misalnya dengan Altea, yang berjarak beberapa kilometer, di mana selama beberapa tahun terdapat koloni warga Rusia dengan daya beli tinggi, terutama oligarki.

VilaWeb mencatat bahwa semua kotamadya di Costa Blanca saling terhubung, sehingga tidak dapat dikesampingkan bahwa Maxim Kuzminov, yang citranya disebarluaskan ketika ia membelot, dikenali oleh orang-orang Rusia yang tinggal di sana.

Pilot berusia 28 tahun itu membelot ke Ukraina pada Agustus 2023 dengan membawa helikopter tempur yang dioperasikannya dan berbagai dokumentasi strategis. Dua tentara yang menemaninya tewas dalam operasi tersebut.

Ini adalah kasus yang terkenal karena direncanakan bersama dengan tentara Ukraina, yang menurut propagandis Rusia, membayar US$500.000 kepada Kuzminov dan memberinya dokumen palsu yang menyatakan bahwa dia berusia 33 tahun.

Kuzminov mengungsi di Ukraina selama beberapa bulan tetapi, pada Desember 2023, pindah ke urbanisasi La Cala di Vila, di mana dia ditemukan tewas pada Selasa, 13 Februari.

Dia mengalami setidaknya lima luka tembak dan ditembak di ruang bawah tanah kedua sebuah garasi blok apartemen. Dia mencoba melarikan diri tetapi terjatuh dan tewas di jalan menuju ruang bawah tanah pertama.

Seorang tukang kebun yang bekerja di lokasi tersebut tidak mendengar suara tembakan apa pun, jadi penyelidik menduga mereka dibungkam.

Kamera pengawas agen perumahan merekam keluar masuknya mobil para pembunuh. Mobil itu ditemukan terbakar di jurang Solana, antara Vila dan Campello.

Menurut El Espanol, Kuzminov dibunuh oleh "kelompok profesional" yang memantau kehidupannya di Alacant dan semua kamera pengintai.

Sejak awal, Garda Sipil menyelidiki insiden di Vila Joiosa sebagai insiden penyelesaian masalah, karena Kuzminov ditembak setengah lusin kali di jalan garasi di kawasan perumahan, dan kemudian mobil yang digunakan para pembunuh untuk melarikan diri menabrak tubuh tersebut. . Tak lama kemudian, mobil tersebut ditemukan terbakar beberapa kilometer dari TKP di kota El Campello.

Meskipun dokumen yang ditemukan pada pria yang tewas di Vila Joiosa diduga milik seorang warga negara Ukraina berusia 33 tahun, sumber di kepolisian dan intelijen militer Ukraina mengonfirmasi bahwa itu adalah pilot Rusia Kuzminov, yang membelot pada musim panas lalu. Identitasnya dikonfirmasi dengan sidik jari, dan dokumennya palsu.

Sebelumnya, sebuah sumber di Intelijen Pertahanan Ukraina mengatakan kepada Ukrainska Pravda bahwa Maxim Kuzminov memutuskan untuk pergi dan tinggal di Spanyol daripada tinggal di Ukraina, yang akan menjamin perlindungannya.

Teman-teman Maxim mengatakan bahwa dia "takut mati dalam perang" dan ingin mengundurkan diri dari tentara sebelum perang di Ukraina dimulai, tetapi "dia tidak diizinkan". Selain itu, pilotnya takut ditangkap di Ukraina.

Di Rusia, kasus "pengkhianatan tingkat tinggi" dibuka terhadap Kuzminov, dan kerabat dari dua saudara seperjuangannya yang meninggal menuntut agar dia membayar dengan nyawanya atas apa yang telah dia lakukan. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Pilot Pengkhianat Rusia Dihabisi Oleh Profesional, Dinas Rahasia Moskow Jadi Sorotan

Baca juga: Ukraina Mulai Kehabisan Amunisi Perang Lawan Rusia karena Bantuan Amerika Tak Kunjung Datang

Komentar

Baca Juga (Konten ini Otomatis tidak dikelola oleh kami)

Antarkabarid

Arenanews

Antaranews

Berbagi Informasi

Kopiminfo

Liputan Informasi 9

Media Informasi

Opsi Informasi

Opsitek